Dibaca 6208 kali
October 6th, 2008
By Arif Posted in Intip-Intips, Intips Mudik

Nostalgila

Malang Nostalgila Story

Acara mudik kali ini nostalgia ke Malang, agenda utama napak tilas perjalanan pacaran. Kuliner Bakso President, Rujak Manis Semeru.

Perjalanan dari Ngadiluwih jam setengah tujuh, nggak ngerti jalan ikuti aja mobil plat N ini pasti ke Malang he he …., ternyata mbulet juga he he….. tancap terus …., Simpang Lima Ngumul ke Pare tanya arah Malang sampai 2 kali … setelah kaki dan tangan agak capek, ketemu juga Kabupaten Malang ….., Pujon …. Mampir di Pemandian Air Hangat Dewi Sri…. lanjut …Cuban Rondo … Payung … Batu …. Sengkaling …. Tlogo Mas …. Dinoyo …. belok kanan …
berkunjung ke mantan bapak kos di MT. Haryono Gg. VI, sebenarnya saya dulu kos di Sumbersari III (sekarang jadi Kosan Cewek). Pak Muri namanya, makanya saya sering cerita kalau pernah masuk rumahnya MURI.

Perjalanan berlanjut ke napak tilas perjuangan. Sumbersari III …. pertigaan belok kiri masuk Sumbersari IV … Belok kanan .. Terusan Sigura-gura V ….. Ketemu deh Sigura-gura V/8 mantan kosan Lilik setelah puas acara selanjutnya nge-mall, namanya juga nostalgila ke pusat kota lewat Karanglo.. Ternyata Malang sudah ada jembatan layang, Blimbing makin meriah, Kayu Tangan kelihatannya masih tetep. Parkir di Alun-alun trus beli bakso Presiden, ternyata tak selezat dulu.

Nge-mall di Mitra cari sendal … Terus ke Variety di Malang Plasa … gara-gara mall ini saya punya banyak jeans sering discount 50%, Mandala 21 bioskop favorite …. lagi rame banget gara-gara Laskar Pelangi.
Istirahat sejenak di alun-alun tiduran dibawah pohon sejuk… Setelah bangun ternyata ada tulisan “dilarang menginjak rumput, melanggar didenda 1jt atau kurungan 1 bulan” untung nggak ketangkep Satpol-PP.

Nyari Rujak Semeru … sebelah Stadion Gajayana, ternyata kolam renangnya jadi Mall diisi “Giant” menyusuri jalan Ijen terus jalan Veteran ada Mall baru lagi … Hypermart didepan UNM …..

Sholat Dhuhur & Ashar di Masjid Muhajirin samping ITN berhenti di Payung ngopi plus lihat Songgoriti dibawahnya.

Sampai Ngadiluwih pukul 5 sore, total perjalanan 243km

Intips :

  • Untuk orang Pantura seperti saya ternyata jalur Kediri – Batu perlu konsentrasi extra, biasa datar dan lurus ketemu jalur naik turun plus tikungan tajam
  • Setelah sampai Kediri ternyata ada 2 tempat yang lupa nggak dikunjungi, Stasiun Kota Baru (tempat dimana saya menunggu sang bidadari dari Ngadiluwih) dan Splindit sentra ikan hias … setiap minggu pasti kesana lihat-lihat ikan hias. 2 kura-kura Brasil pernah saya beli untuk mengusir suntuk gara-gara skripsi nggak kelar-kelar
  • Setelah 5 tahun berlalu banyak perubahan terutama soal lidah…, terbiasa masakan Jowo rasa manis bakso dan rujak Malang jadi kurang mantabs
  • Ada yang pengen Kaos PERSIK model cewek … kemarin lupa nggak ditawarin… beli deh he he
  • Besuk pagi Insya Allah kembali ke Kendal, bisa lihat postingan lewat komputer … amburadul nggak ya postingan lewat PDA
lazada

2 Comments

  1. kyai slamet

    haiyah ora mampir landungsari
    😀

    • Katena mapir nggak roh alamate Cak …



Add Yours