Dibaca 16625 kali
October 3rd, 2008
By Arif Posted in Intip-Intips, Intips Mudik

Mudik ke Ngadiluwih

lambang kabupaten KediriSebagai acara tahunan, mudik kali ini sesuai rencana setelah lebaran di rumah baru. Siapa tahu banyak sanak keluarga yang bersilaturami sekaligus ’tilik omah’ baru kami.

Lebaran ke-3 sesuai rencana akhirnya kami berdua mudik ke Ngadiluwih Kediri.

Perjalanan dimulai setengah lima pagi, speedometer menunjukkan angka 73569,2 km. hari ini jalanan Kendal Semarang masih sepi. Dari Semarang dilanjutkan ke arah Bawen … Kali ini agak ramai, tapi masih bisa 80km/jam.

Arah Salatiga sekarang tujuan kami, sampai Tingkir belok kiri (jalur alternatif) menuju Gemolong ditengah perjalanan mampir dulu di SPBU, niki daerah Karang Gede, itu kata preman bertato yang jaga toilet. Saat itu speedometer menunjukkan 73662,6 km.

Karang Gede – Gemolong – Sragen – Mantingan ….. Alas Mantingan, lokasi ini yang kami incar untuk istirahat, sejuk dan bisa pesan es degan….. Sruppps enak tenan ….. Seger….. Sambil sesekali nonton mobil yang lewat, saat ini speedometer menunjukkan angka 73739,9 km.

Lumayan ….. Penat sudah mulai ilang, Madiun tunggu aku ….. Sebenarnya kami nggak masuk Madiun lewat Ngawi trus Caruban, tapi ternyata perut sudah minta diisi, masuk kota Ngawi mampir dulu di warung…. Ternyata kepagian… Hanya beberaoa lauk yang sudah masak… Cumi-cumi incaran ternyata belum masak.

Lanjut…. Selamat datang kabupaten Madiun speedometer menunjukkan angka 73786,8 km sebelum kota Caruban belok kiri, ikut jalur truck Surabaya …. Menghindari kemacetan di Caruban, jalur ini keluar di Saradan…. Ternyata Saradan padat merayap.
Terasa capek tapi terusin aja…. Menuju Kota Angin Nganjuk kali ini janganlupa kanan jalan, setelah jembatan timbang belok kanan …. Kediri….. Perjalanan kurang beberapa kilo lagi tapi mata sudah nggak kuat ngantuk….., berhenti dulu di Grogol sholat jumat.

Masih ngantuk….., lanjut ke Kediri …, masuk kota Kediri trus arah Tulung Agung …. Ngadiluwih….., mampir dulu ke warung gule Mbak Dah semangkuk nasi gule khas Ngadiluwih nyaman mengisi perut…., tiduran dulu perjalanan kurang 1 km.
Paling nyaman di warung Mbak Dah karena nggak mau dibayar… GRATIS.

Lewat Bok Brobos perjalanan selajutnya, kenapa Bok Brobos ? Karena harus melewati bawah lintasan kereta api Awas nunduk !! ntarr kejedot. Setelah melewati jalan berpasir akhirnya speedometer menunjukkan angka 73867,4 km SAMPAI …….

Total 302 km perjalanan hari ini…..

lazada

6 Comments

  1. kyai slamet

    mas di ngadiluwih ada internet?
    ***salaman****

  2. Rofik Wec

    Salam Kenal dari wong ngadiluwih lor RT.02 RW.04 Ngadiluwih

  3. belajar membuat blog

    wah, sampean ngadiluwih juga toh? aku laer neng Badal lho kang ­čśÇ
    .-= belajar membuat blog┬┤s last blog ..Listing Top Seratus =-.

    • Istri saya yang Ngadiluwih … desa Kandang Sapi katanya :-))

  4. salam kenal aku juga kelahiran badal klampok..trimakasih

  5. Agus prianto

    Piye kabeh dulur2 nek ngadiluwih, iki agus prianto dr ds branggahan tapi sak iki ono bontang kalmantan timur



Add Yours